Sejauh mata memandang itu lautan – (Ambon – Kota Tual – Maluku Tenggara )

Sejauh mata memandang itu lautan –  (Ambon – Kota Tual – Maluku Tenggara )

Kali ini gue mau cerita tentang pengalaman waktu pertama kalinya menginjakkan kaki di Indonesia Timur yaitu Kota Tual -Maluku Tenggara. Singkat cerita, 19 Oktober 2014 lalu gue wisuda, eh wisuda apa ambil rapot ya? kok sendirian? hehe. Gue dapet dosen pembimbing yang bener-bener galak, jutek, sampe dibikin nangis gue ngerjain skripsi. Tapi beliau yang bikin gue wisuda cepet, tapi ngga enak juga sih karena gue sendirian doang yang wisuda pada waktu itu, temen-temen sekelas gueyang lain ikut kloter selanjutnya. Bingung, udah lulus gue mau kemana ya? kerja dimana ya? mau jadi apa ya? di benak gue pada saat itu.

Singkat cerita lagi, gue ditawarin kerja di perusahaan konsultan dari temen gue, Bagas yang sudah bekerja disana lebih dulu dari gue. Karena fresh graduate, jadi gue mau nggak mau cobain interview. Kebetulan banget kantornya itu deket banget dari rumah gue, jadi gue lanjut tuh, sampai hari dimana gue dateng ke kantor dengan pakai rok span yang sebenernya gue nggak betah. Waktu itu gue interview, gue langsung di kasih tau ” kita mau ada projek nih, tapi di Kota Tual, Maluku tenggara, kira-kira kamu diizinin nggak sama orang tua?” Pada saat itu gue mikir gue bakal di culik karena gue ga pernah sejauh itu keluar dari rumah hahaha tapi akhirnya gue izin sama orang tua dan boleh. Akhirnya gue taken contract pada 30 Oktober 2014 dan 2 minggu setelah itu gue langsung berangkat ke Kota Tual, Maluku.

Ini pertama kalinya gue pergi ke Indonesia Timur, Alhamdulillah dikasih kesempatan buat kesini sambil kerja. Alhamdulillah kerja pertama gue merasakan seneng, sesuai sama hobi gue yang suka travelling. Kalau pas di Maluku sih seneng, kalau udah di Jakarta ya literally kerja ga ada hiburannya. Namanya kerja ya ngga ada yang santai yah.

Gue berangkat dari bandara Soekarno Hatta, transit dulu di Ambon lalu lanjut naik pesawat ATR ke Langgur. Dari Langgur kita dijemput naik mobil sampai ke Kota Tual nya kira-kira setengah jam lebih lah karena nggak macet. Gue agak lupa gue sampai di Langgur jam berapa, kayaknya sih pagi. Jadi ada satu jembatan yang menjadi batasan antara Langgur dan Kota Tual, pokoknya kalau sudah melewati jembatan itu ya berarti Kota Tual. Asli ya Allah langitnya bagus banget, terang, biru. Disana tuh banyak banget Desa-desa nya, karena kerjaan gue waktu itu sebagai konsultan yang mengembangkan kota tersebut, mulai dari ngajarin koperasi, wirausaha, bikin layang-layang, bikin tempat lampu dari botol berkas, bikin bekal bento, dll yang ga bisa gue sebutin satu-satu.

Jalan menuju Kota Tual dari Bandara

Jalan sedikit, pantai, mau kedesa A bisa naik perahu boat, mau ke restoran, pinggirnya laut. pokoknya sejauh mata memandang itu laut semua. Ada satu pantai yang terkenal banget disana namanya Pantai Pasir Panjang, pasirnya alus banget kaya susu bubuk haha. Pas sunset itu MashaAllah bagus banget langitnya kaya rainbow cake, warna warni gitu.

Nah itu di atas beberapa foto waktu sunsetan di Pantai Pasir Panjang, dibawah ini gue akan kasih beberapa foto di desa-desa Kota Tual dan beberapa kegiatan gue pada saat disana.

Ini kalau di Jakarta semacam Abang None

Nah ini beberapa foto waktu gue di Ambon

pantai Natsepa
Ini foto rujak, tapi karena backlight dan foto pake hp doang, jadinya kaya foto siomay
ini belut, terkenal gitu disana belut nya besar besar

Lucunya gue dari Tual itu berangkat sendiri ke Ambon, sampai bandara dijemput sama supir, terus buat ke kotanya mesti naik kapal feri dulu. (sempet kepikiran lagi bakal diculik) tapi ternyata enggak, siapa juga yang mau nyulik gue hahaha. Yaa gitu deh singkat cerita waktu gue di Ambon dan Tual.

Thankyou for reading!

Please follow and like us:


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Enjoy this blog? Please spread the word :)